Thursday, January 21, 2016

ATASI KEMISKINAN PELAJAR DENGAN BERWAKAF



Paparan akhbar mengenai pelajar universiti yang pengsan kerana tiada wang untuk membeli nasi cukup menghibakan. Menitis air mata memikirkan bagaimana di saat pelbagai instrumen pembiayaan pelajaran disediakan baik oleh kerajaan pusat, kerajaan negeri dan GLC masih ada pelajar yang terpaksa menahan lapar berhari-hari kerana kesempitan hidup yang dialami oleh keluarganya. Tak cukup dengan itu dana zakat, wakaf, endowmen dan sedekah yang diusahakan oleh universiti juga seolah-olah tidak mampu untuk menangani masalah ini.

Sebenarnya isu pembiayaan pelajaran ini bukanlah isu baharu yang disensasikan oleh media.  Sedar ataupun tidak sebelum ini pernah dilaporkan ibu bapa dan pelajar Malaysia di luar negara seolah-olah menjerit meminta simpati bagi menampung kos pengajian mereka. Malah ada juga yang terpaksa pulang ke tanah air tanpa segulung ijazah kerana ketiadaan biasiswa. Terdapat juga kajian oleh Christina Andin et.al. yang mendapati separuh daripada 118 responden di Kolej 17 UTM menghadapi masalah kewangan seperti tidak mampu membeli buku rujukan, amat memerlukan pekerjaan semasa cuti panjang dan masalah menjelaskan yuran persatuan.  Ini ditambah lagi dengan kos pendidikan yang semakin meningkat dan kemelut ekonomi semasa sehingga pihak kerajaan terpaksa pula mengurangkan bajet Kementerian Pengajian Tinggi pada pembentangan Bajet 2016 yang lalu. 

Justeru masyarakat yang prihatin diseru bangkit membantu merealisasikan cita-cita anak bangsa dengan menghulurkan bantuan kewangan yang diperlukan. Seluruh masyarakat diajak bangkit membantu menginfakkan harta melalui skim wakaf ilmu yang sudah diperkenalkan di dua buah universiti awam iaitu Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) dan Universiti Putra Malaysia (UPM). Objektif pelaksanaannya bertujuan untuk menerima aset, sumbangan wang tunai, saham, aset-aset kewangan daripada dalam dan luar negara untuk menyediakan biasiswa kepada pelajar yang memerlukan. Selain itu UIAM, UTM, Universiti Malaysia Pahang, Universiti Malaysia Sabah dan Institut Pengajian Tinggi Swasta (IPTS) turut memperkenalkan skim endowmen dan wakaf untuk membantu meringankan beban kewangan pelajar. 

Tak kiralah sama ada atas nama wakaf ataupun endowmen, tanpa sokongan daripada warga universiti dan masyarakat setempat usaha murni ini tidak akan mampu pergi jauh. Lebih mengelirukan apabila terdapat segelintir yang memandang serong terhadap pelaksanaan wakaf ini berbanding cuba memberi pandangan dan komen positif  yang membina. Jangan jadi seperti kata pepatah marahkan nyamuk seekor habis kelambu dibakar.

Tidak dinafikan terdapat pelbagai halangan dan cabaran yang terpaksa dihadapi oleh pihak universiti. Misalnya di sudut perundangan Majlis Agama Islam Negeri (MAIN) adalah Pemegang Tunggal Amanah Wakaf di setiap Negeri. Dengan wujudnya peruntukan ini pelaksanaan wakaf oleh mana-mana pihak tertakluk kepada kebenaran oleh MAIN. Namun begitu di Negeri Selangor telah dicadangkan pindaan enakmen yang membenarkan pihak tertentu dan institusi untuk menguruskan sendiri dana wakaf dengan pemantauan oleh pihak Majlis. Perkembangan positif ini diharap dapat dicontohi oleh Negeri-negeri lain dengan mewujudkan peruntukan yang sama agar seragam dan memberi manfaat kepada semua. Malah pengenalan peruntukan ini tidak sama sekali mengetepikan peranan Majlis selaku sole trustee sebaliknya MAIN  boleh mewujudkan kerjasama strategik agar aktiviti wakaf oleh mana-mana pihak selari dengan ketetapan syariat. 

Selain daripada itu masalah kurang kefahaman dan kesedaran tentang kepentingan wakaf juga menjadi halangan kepada perkembangan skim wakaf di universiti. Ramai yang masih melihat wakaf dalam konteks yang sempit seperti tanah perkuburan, masjid dan surau sahaja. Sedangkan jika ditinjau suatu ketika dahulu wakaf pernah digunakan untuk membangun gendung perniagaan, kawasan rehat dan rawat juga kawasan mandi awam. Malah peranannya dalam pembangunan pendidikan tinggi tidak dinafikan lagi. Universiti al-Azhar di Mesir dibangunkan dengan dana wakaf yang manfaatnya kekal berterusan hingga ke hari ini dalam melahirkan ulama, mufti dan para asatizah yang disegani. Malah dengan jumlah dana wakaf yang banyak wakaf al-Azhar mampu menampung kos pengajian percuma kepada semua pelajarnya daripada peringkat rendah hinggalah ke universiti. 

Sementara itu keengganan segelintir pelajar yang malu untuk memohon bantuan kewangan juga dilihat punca mengapa terdapat pelajar tercicir menerima bantuan.  Perkara ini dijelaskan sendiri oleh Tn. Hj. Shamsul Azhar bin Mohd. Yusof iaitu Pengarah IIUM Endowment Fund, semasa sesi temu bual yang berlangsung sebelum ini. Menurut beliau ada pelajar yang seolah-olah menyembunyikan masalah kewangan yang dihadapi oleh mereka walaupun terpaksa makan nasi berlaukkan kuah sahaja.  

Dalam hal ini beberapa individu yang ditemu bual termasuk Mufti, pakar bidang wakaf dan ahli akademik bersetuju wakaf dijadikan alternatif pembiayaan pendidikan tinggi negara. Malah dengan ganjaran dan kelebihan berwakaf sama ada bagi yang hidup ataupun yang sudah meninggal dunia ia tidak sepatutnya dipandang remeh. 

Nabi Muhammad SAW bersabda maksudnya; Apabila mati anak Adam terputus segala amalannya kecuali tiga; sedekah jariah, anak yang soleh yang mendoakannya dan ilmu yang bermanfaat. (Hadis riwayat Muslim). Para ulama bersepakat mengatakan sedekah jariah yang dimaksudkan dalam hadis tersebut adalah wakaf yang berkekalan zatnya dan berpanjangan manfaatnya. Malah apabila diteliti ketiga-tiga aspek ini terdapat dalam pelaksanaan wakaf di universiti sehingga pewakaf beroleh ganjaran sedekah yang mengalir pahalanya walaupun setelah mati, didoakan oleh pelajar-pelajar yang soleh selain mendapat ganjaran ilmu bermanfaat turun temurun.

Perlu juga difahami betapa wakaf adalah harta milik Allah SWT yang dipertanggungjawabkan kepada para Nazir untuk mengurusnya dengan sempurna. Jika tidak segala penyelewengan dan pengabaian niat pewakaf akan dipertanggungjawabkan ke pundak universiti sebagai pentadbir.  Malah pihak universiti dicadangkan menunjukkan hasil sumbangan wakaf kepada umum bagi meningkat motivasi masyarakat untuk menyumbang. 

Bersempena dengan kedatangan Tahun Baharu 2016 ini seluruh masyarakat diajak meningkatkan amal kebajikan termasuklah dengan berwakaf sebagai persiapan untuk kembali kepada Nya. Ambillah peluang dan kesempatan untuk berbakti dengan modal kewangan yang ada sebelum terlambat dan menyesal yang sudah tentu tidak berguna lagi.

Tuesday, October 13, 2015

Sediakan bajet ibadah setahun


Menjelang pembentangan bajet kerajaan kali ini umat Islam turut diajak untuk menyediakan bajet setahun beramal menggunakan wang ringgit. Ini bagi membuktikan kesyukuran dan tanda pengabdian yang tidak berbelah bahagi atas sekalian banyak nikmat yang diterima. Selain sebagai ibadah sukarela yang mudah-mudahan dapat menutup lompang-lompang dan kekurangan dalam pelaksanaan ibadah wajib.

Ini boleh dimulakan dengan menyediakan bajet harian untuk bersedekah dan memberi kepada sesiapa sahaja yang memerlukan. Dengan cara ini para Muslimin dapat mengikis sifat negatif seperti bakhil dan cintakan kemewahan dunia yang sementara. Usaha ini boleh dikembangkan lagi dengan menyumbang kepada tabung Jumaat sebagai sumbangan bersifat mingguan. Untuk itu sejumlah peruntukan perlu ditentukan sejak awal tahun supaya seseorang sentiasa istiqamah bersedekah. Malah jumlah sumbangan itu eloklah ditambah sesuai dengan keperluan semasa.

Bayangkan jika seseorang hanya sekadar menyumbang sebanyak RM1 setiap Jumaat, secara purata hanya kira-kira RM48.00 sahaja yang didermakan sepanjang tahun. Fikirkanlah pula apa yang dapat dimanfaatkan oleh pengurusan masjid dengan sumbangan yang tak seberapa sedangkan sesetengah masjid dan surau kini dilengkapi dengan sistem penghawa dingin dan permaidani empuk untuk kemudahan jemaah.

Dalam situasi lain terdapat pula yang tidak keberatan untuk menyediakan peruntukan yang besar untuk perkara-perkara yang kurang berfaedah seperti membeli peralatan menghisap rokok elektrik yang bernilai ratusan ringgit. Lebih dari itu setiap individu Muslim sepatutnya berfikir tentang persiapan untuk kembali bertemu Ilahi yang kunjung tiba pada bila-bila masa tanpa disangka-sangka.

Selain itu setiap individu Muslim disaran menyediakan bajet awal untuk menyambut ketibaan Ramadan tahun ini dengan menentukan bajet untuk menyediakan juadah berbuka puasa. Memandangkan ketika Ramadan segala amal ibadah dilipatgandakan pahalanya maka kesempatan Ramadan mestilah direbut dengan meningkatkan jumlah tabungan amal kebajikan untuk manfaat diri sendiri.

Begitu pula ketika Bulan Zulhijjah masyarakat Islam digalakkan untuk mengorbankan binatang ternakan sebagai mencontohi pengorbanan agung Nabi Ibrahim as. dan Nabi Ismail as. Persoalannya setelah sekian banyak wang ringgit kita belanjakan sepanjang tahun mengapa tidak setahun sekali para Muslimin mengorbankan sebahagian kecil daripada gaji untuk beribadah kepada Allah SWT pula. Ini dapat dilakukan dengan menabung sejak awal tahun supaya tidak sekadar menjadi penonton setiap kali ibadah korban dilaksanakan.

Bagi yang belum berkesempatan untuk menjejakkan kaki ke Tanah Suci pula bolehlah menabung kira-kira RM100 sebulan. Jika istiqamah dilaksanakan, dalam tempoh sepuluh tahun wang tabungan untuk menunaikan fardu haji sudah mencukupi dan hanya perlu menanti jemputan ke Tanah Suci. Ataupun dalam tempoh lima hingga enam tahun menabung jumlah yang ada sudah memadai untuk menunaikan umrah.

Diingatkan juga betapa sedekah jariah ataupun wakaf sangat bermanfaat untuk kebahagiaan hidup dunia dan akhirat. Wakaf yang bersifat kekal menyediakan pahala bagi pewakaf yang berkekalan dan berpanjangan selama-lamanya. Untuk itu selagi hayat dikandung badan usahlah dilepaskan kesempatan untuk berwakaf dalam pelbagai keperluan kehidupan. Selain wakaf untuk masjid dan tanah perkuburan kini universiti juga memerlukan sejumlah dana wakaf untuk membiayai aktiviti akademik dan biasiswa kepada pelajar yang memerlukan.

Justeru itu setiap Muslimin diajak untuk menghilangkan perangai mazmumah seperti kedekut dan merasa kehilangan apabila menginfakkan harta fisabilillah, kerana pasti ada ganjaran setimpal yang menanti di sana. Allah SWT berfirman maksudnya;

“Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya Tuhanku memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya, dan ia juga yang menyempitkan baginya; dan apa sahaja yang kamu dermakan maka Allah akan menggantikannya; dan Dia lah jua sebaik-baik Pemberi rezeki". (Terjemahan Surah Saba:39)

Oleh itu usahlah ditunggu sehingga detik-detik akhir menjelang kematian baru berharap untuk bersedekah dan berbuat kebajikan kerana pada ketika itu tiada apa yang dapat dilakukan melainkan berserah diri kepada ketentuan Tuhan.

Perlu juga diingat betapa sedekah dapat menghapuskan dosa-dosa sepertimana air memadamkan api. Malah sedekah mempermudahkan laluan ke Syurga, penawar kepada penyakit-penyakit selain bertambah rezeki dan berkat kehidupan dengan asbab doa daripada penerima sedekah. Nabi Muhammad SAW bersabda yang mafhumnya;

“Orang yang dermawan itu dekat kepada Allah, dekat kepada Syurga, dekat kepada manusia, jauh dari neraka. Orang yang kedekut itu adalah jauh dari Allah, jauh dari Syurga, jauh dari manusia dan dekat kepada neraka. Orang jahil yang dermawan pula lebih dicintai oleh Allah daripada ahli ibadah yang kedekut”. (Hadis riwayat al-Tirmizi)

Dalam bersedekah tiada jumlah atau kadar tertentu yang ditetapkan. Sedikit ataupun banyak bergantung kepada kemampuan. Yang penting ialah ikhlas ketika memberi. Lebih elok lagi jika pemberian itu dirahsiakan bagi mengelak timbul riak dan perasaan meninggi diri. Boleh juga dilakukan secara terang-terangan sebagai motivasi untuk orang lain turut bersedekah.

Bersempena dengan kedatangan tahun baharu hijrah 1437 ini, masyarakat Islam diajak mempertingkatkan amalan kebajikan sepanjang masa dalam erti kata hijrah yang sebenar. Usah seperti hangat-hangat tahi ayam dengan pelbagai azam dan cita-cita ibadah diawal tahun kemudian ditinggalkan satu persatu setelah culas dan berkira-kira melaksanakannya.


Wednesday, September 30, 2015

Muhasabah Ketika Diuji


Setelah melalui pelbagai ujian dan musibah yang silih berganti ketika menunaikan fardu haji baru-baru ini, golongan baharu bergelar haji dan hajah tentunya amat bersyukur apabila menjejakkan kaki ke tanah air. Kegembiraan jelas terpancar di wajah mereka apabila dipertemukan semula dengan kaum keluarga dan sahabat handai dalam keadaan selamat.

Bagi jemaah dan keluarga yang ditimpa musibah dalam tragedi kren tumbang dan rempuhan di Mina usah terlalu berduka dan mendoakan semoga yang terlibat dikurniakan ganjaran syahid dan nikmat Syurga. Ini kerana bukan calang-calang orang terpilih mati dalam husnul khatimah apatah lagi ketika asyik beribadah.

Allah SWT berfirman maksudnya; “Dan janganlah kamu mengatakan (bahawa) siapa yang terbunuh dalam perjuangan membela agama Allah itu, orang-orang mati. Bahkan mereka itu orang yang hidup (dengan keadaan hidup yang istimewa) tetapi kamu tidak dapat menyedarinya”. (Terjemahan Surah al-Baqarah:154)

Di sebalik kegembiraan itu, golongan haji dan hajah selayaknya mensyukuri nikmat dapat menyelesaikan kerja-kerja haji dengan berusaha mempraktikkan segala pengajaran dan pengalaman yang ditimba ketika di Tanah Suci. Keseronokan berulang alik ke Masjidilharam contohnya eloklah diganti dengan sering berjemaah dan menghadiri majlis-majlis ilmu di kariah masing-masing. Kehidupan selama lebih sebulan di bumi Mekah dan Madinah dengan segala aktiviti ibadah siang dan malam selayaknya diteruskan dengan memperbanyak berbuat kebajikan sambil mempererat hubungan silaturahim. 

Segala ujian dan cabaran yang dilalui sebagai tetamu Allah SWT hendaklah dijadikan pedoman dalam mengharungi realiti kehidupan sebenar setelah kembali ke tanah air. Ini kerana proses tarbiyah di Tanah Suci merupakan pelajaran paling berharga khusus buat insan-insan terpilih yang dijemput ke sana.

Selain itu, segala ujian dan dugaan selayaknya diterima dengan reda dan bersangka baik kepada Nya. Ini kerana tidak meningkat tahap keimanan seseorang kecuali setelah diuji oleh Allah SWT. Ingatlah juga betapa Allah SWT menguji hamba-hambanya pada kadar tertentu sesuai tingkatan keimanan masing-masing.

Firman Allah SWT yang bermaksud; “Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.” Mereka itu ialah orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang yang dapat petunjuk hidayahNya. (Terjemahan Surah al-Baqarah:155-157).

Manakala bagi yang akan ke Tanah Suci pada musim-musim haji mendatang ambillah iktibar daripada segala kejadian yang berlaku untuk mempersiapkan diri bagi menyelesaikan rukun haji. Usah takut dan bimbang untuk ke sana sebaliknya sentiasa bersangka baik kerana Allah SWT menjanjikan ganjaran berlipat kali ganda dan nikmat Syurga kepada para tetamunya.

Malah masa dan kesempatan yang ada elok digunakan untuk memperbaiki diri, bertaubat dan memohon pertolongannya, mendalami ilmu haji, selain mencukupkan perbelanjaan dengan rezeki yang halal sebelum dijemput ke Tanah Suci. 

Di sisi pandang yang lain, musibah jerebu yang melanda negara jelas menunjukkan sikap tamak dan pentingkan diri sendiri segelintir manusia walaupun orang lain menderita. Akibatnya lagi sekolah-sekolah terpaksa ditutup, kewajipan menuntut ilmu tergendala dan ramai yang menderita pelbagai penyakit disebabkan alahan kepada asap jerebu. Lebih membimbangkan apabila mereka yang terlibat seolah-olah tidak merasa bersalah dan berdosa kerana menyusahkan orang lain.

Dalam hal ini tindakan menghentikan kontrak syarikat yang terlibat dengan tragedi kren runtuh di Masjidilharam serta mengenakan hukuman berat kepada petugas haji di Mina oleh Pemerintah Arab Saudi patut dicontohi bagi mengenakan hukuman yang berat kepada mereka yang mengambil jalan mudah dan murah membakar hutan untuk mengusahakan pertanian.

Lebih daripada itu perubahan cuaca yang tidak menentu, kegawatan ekonomi semasa, masalah moral dan akhlak yang semakin meruncing mengajak masyarakat Islam untuk memuhasabah diri dengan kembali mempraktikkan tuntutan agama dalam kehidupan seharian. Ini kerana ujian dan musibah menjelang tibanya hari kiamat lebih dahsyat lagi mengerikan.



Wednesday, May 13, 2015

Sirah agung yang menakjubkan



Pada keesokan harinya Rasulullah SAW mengkhabarkan kepada Ummu Hani’ akan peristiwa Israk Mikraj yang baharu dilaluinya. Ummu Hani’ mengingatkan Nabi SAW supaya tidak menyebarluaskan berita itu kerana bimbang akan disakiti. Namun Baginda tetap ingin menceritakan perjalanannya daripada Masjidil Haram di Mekah, melalui Yathrib yakni Madinah kemudian ke Baitul Maqdis di Palestin lalu dibawa naik ke langit oleh Malaikat Jibril untuk menghadap Allah SWT.

Diceritakan juga bagaimana Abu Jahal menawarkan diri untuk memanggil penduduk Mekah supaya Nabi SAW boleh menyampaikan berita itu kepada kaumnya setelah dia sendiri tidak mempercayainya. Akhirnya ada yang bertepuk tangan dan meletakkan tangan di kepala kerana kehairanan dan ada pula yang lemah iman lalu murtad kerana tidak dapat menerima berita tersebut. Malah kisah tersebut heboh diceritakan oleh masyarakat Mekah di mana-mana dalam keadaan segelintir yang percaya sedangkan ramai yang mengingkarinya.

Kini setelah lebih 1400 tahun peristiwa agung itu berlalu, masih terdapat segelintir masyarakat Islam yang seolah-olah tidak beriman dan percaya akan kekuasaan Allah SWT yang Maha Berkuasa terhadap segala sesuatu. Terdapat golongan yang ingkar lagi sombong untuk melaksanakan perintah solat lima waktu yang telah difardukan pada malam Israk dan Mikraj. Ada pula yang seperti beraja di hati bersultan di mata melakukan segala pelanggaran terhadap hukum-hakam agama tanpa rasa malu dan berdosa. Akibatnya jenayah rogol, perzinaan dan buang bayi terus berleluasa tanpa henti. Begitu pula jenayah siber, penyebaran berita palsu, mencemarkan kesucian agama Islam, mengejek dan memburuk-burukkan sesama sendiri semakin diminati seiring dengan kecanggihan dunia telekomunikasi hari ini.

Sehubungan dengan itu, Umat Islam diajak bermuhasabah diri dengan segera bertaubat dan menyucikan diri daripada kekotoran lahiriah dan batiniah sebagai persiapan untuk kembali ke Kampung Akhirat yang abadi. Ambillah iktibar daripada contoh hukuman yang dipertontonkan kepada Nabi SAW dalam perjalanan mikrajnya untuk pedoman bersama. Antaranya;

1. Ada golongan yang bertindak memukul kepalanya sendiri sehingga pecah, kemudian dikembalikan semula kepada bentuk asalnya lalu dipukul lagi sehingga pecah sebagai seksaan akibat malas dan lengah menunaikan solat lima waktu.

2. Ada pula sekelompok manusia yang hanya menutup kemaluan depan dan belakangnya sahaja, mereka memakan buah-buahan neraka yang busuk dan berduri serta memakan bara-bara batu api neraka, sebagai balasan enggan menunaikan kewajipan zakat yang difardukan.

3. Ada juga satu golongan yang perutnya terlalu besar seakan-akan rumah setiap kali ingin berdiri mereka jatuh akibat besarnya perut mereka sebagai balasan buat pemakan riba dan yang terlibat menghalalkannya.

4. Terdapat juga satu kelompok yang dihidangkan daging yang baik dan daging yang busuk lalu memilih untuk makan yang busuk dan membuang daging yang baik. Inilah satu daripada bentuk hukuman kepada golongan penzina lelaki dan perempuan yang leka berbuat maksiat tanpa sedar betapa azab seksa sedang menunggu mereka.

5. Nabi SAW diperlihatkan kepada sekelompok manusia yang menggunting lidah dan bibir mereka sendiri, setiap kali dipotong dikembalikan semula seperti sedia kala lalu diulang-ulang perlakuan tersebut sebagai peringatan buat golongan yang suka menabur fitnah serta menyampaikan berita-berita palsu.

6. Ada pula yang dilihat oleh Nabi SAW mengumpulkan kayu api yang banyak sehingga tidak kuat lagi untuk memikulnya namun tetap ditambah dan ditambah lagi sebagai perumpamaan untuk golongan yang dipertanggungjawabkan untuk memikul sesuatu amanah dan tidak dapat melaksanakannya akan tetapi tetap berdegil untuk memikul amanah tersebut.

7. Malah ada perumpamaan buat golongan yang suka bercakap besar tetapi tidak berupaya untuk mengotakan apa yang dikata seperti ada sebuah lubang kecil yang keluarnya daripadanya lembu yang besar kemudian ia ingin memasukinya semula lalu tidak berjaya.

Sesungguhnya peristiwa Israk dan Mikraj Nabi Muhammad SAW merupakan sirah agung yang sarat dengan pedoman dan pengajaran buat umat manusia sepanjang zaman. Masyarakat Islam seluruhnya diseru menghayati sirah agung yang menakjubkan ini dengan kembali memperkukuhkan keyakinan dan keimanan kepada Allah SWT serta bertaubat daripada terus bergelumang dengan perbuatan dosa dan maksiat yang akhirnya merugikan diri sendiri.

Para Muslimin diingatkan agar tidak terus leka dengan nikmat umur yang masih muda lalu dihabiskan dengan berseronok dan berfoya-foya. Usahlah berpuas hati dengan tubuh badan yang sihat kerana ketentuan Allah SWT mengatasi segala-galanya. Sedarlah juga betapa nikmat sihat dan nikmat masa lapang adalah dua nikmat yang sering dilupakan oleh manusia, apabila sirna ia tidak dikembalikan lagi.

Justeru itu, bersempena memperingati peristiwa menakjubkan perjalanan Israk dan Mikraj Nabi Muhammad SAW ke langit marilah semua bermuhasabah diri mempersiapkan bekalan untuk bertemu Ilahi. Berusahalah untuk berbuat apa sahaja amal bakti dengan segala yang dimiliki demi meraih keredaan dan maghfirah dari Ilahi.


Sunday, February 1, 2015

Bila lagi harga barangan akan diturunkan?



Penulis menyokong penuh gesaan oleh Ketua Aktivis Persatuan Pengguna Islam Malaysia (PPIM), Datuk Nadzim Johan yang mendesak golongan pembekal dan pemborong menurunkan harga barangan berikutan pengumuman harga baharu minyak di pasaran tempatan bermula 1 Februari yang lalu. Menurut beliau lagi kalangan pemborong dan peniaga tidak sepatutnya mengambil kesempatan mengaut keuntungan tinggi semata-mata tanpa memikirkan nasib pengguna yang perlu menanggung bebanan kewangan yang lain.

Malah setelah dua kali pihak Kerajaan bertindak menurunkan harga petrol dan diesel berikutan penurunan harga minyak mentah dunia, belum ada tindakan drastik dari pada golongan ini untuk menurunkan harga barangan terutama barangan keperluan seharian. Mereka seolah-olah berdegil dan tidak mempedulikan gesaan pengguna supaya berkompromi menurunkan harga barangan demi kemaslahatan bersama.
Penulis merasakan sudah tiba masanya pihak kerajaan bertegas dalam perkara ini demi menjaga kepentingan rakyat marhaien sesuai dengan slogan yang dilaung laungkan oleh kerajaan iaitu “Rakyat Didahulukan Pencapaian Diutamakan”. Mekanisme pengapungan harga minyak terkawal yang diperkenalkan oleh kerajaan kemungkinan elok juga dijadikan asas kepada pengawalan harga barangan keperluan harian agar ia seiring dengan situasi dan kehendak pasaran semasa. Dalam erti kata yang lain apabila harga minyak mengalami penyusutan harga barangan keperluan juga akan ikut menurun.

Dalam hal ini kajian dan penyelidikan terperinci boleh diusahakan oleh pakar ekonomi dan ahli akademik tempatan yang berlatar belakangkan pengajian ekonomi dan kewangan sehingga cadangan penyelesaian yang bernas dapat disalurkan kepada pihak kerajaan dalam usaha menangani isu ini dari pada terus berlarutan.

Dicadangkan juga agar pihak kerajaan campur tangan dan terus menerus mengadakan perbincangan dua mata bersama wakil pengeluar dan pemborong supaya jalan penyelesaian terbaik dapat diusahakan. Malah ia merupakan antara tanggungjawab utama yang perlu dimainkan oleh pihak kerajaan bagi mengawal usaha pihak-pihak tertentu mengaut keuntungan lumayan ketika kos operasi dan logistik barangan semakin berkurangan.

Adalah sesuatu yang tidak adil apabila golongan peniaga tersenyum gembira mengaut keuntungan perniagaan yang berlipat kali ganda sedangkan pengguna terpaksa menanggung kos barangan yang semakin meningkat di saat ia tidak selayaknya berlaku.
Penulis juga mengharapkan agar penyedia-penyedia perkhidmatan turut sama mengambil inisiatif mengurangkan kos perkhidmatan yang ditawarkan berbanding suatu ketika dahulu di mana semuanya berebut rebut menaikkan caj perkhidmatan masing-masing disebabkan kenaikan harga minyak dunia.

Terdapat pula pihak-pihak tertentu yang sebelum ini begitu lantang mendesak kerajaan supaya meluluskan kenaikan kos perkhidmatan yang ditawarkan kini diam seribu bahasa walaupun ada gesaan dari pada masyarakat pengguna supaya segera berkompromi dengan menstabilkan harga barangan di pasaran.

Lebih mengelirukan apabila ada pihak tertentu yang sudah awal-awal mengenakan cukai atas nama cukai perkhidmatan kerajaan sebanyak 5 dan 6%, sedangkan menurut yang diketahui umum kadar cukai tersebut hanya akan mula berkuat kuasa mulai Bulan April yang akan datang.
Dalam hal ini usaha pihak pengurusan Air Asia memansuhkan surcaj bahan api berkuat kuasa 8 Januari 2015 yang lalu patut dicontohi walaupun mereka sedang berkabung dan bersedih atas tragedi kemalangan udara yang menimpa anak syarikatnya di Indonesia. Usaha yang sama sepatutnya diikuti oleh penyedia barangan dan perkhidmatan yang secara langsung terlibat dengan penurunan harga minyak yang diumumkan oleh kerajaan. Bak kata pepatah berat sama dipikul ringan sama dijinjing, bukit sama didaki lurah sama dituruni.

Penulis juga tertarik dengan laporan oleh portal mynewshub.cc yang disiarkan pada 17 Januari 2015 yang lalu, yang memetik kenyataan jurucakap Jabatan Perhubungan Awam Daerah Khusus Ibu Kota (DKI) Jakarta, bahawa pengendali bas di Indonesia seperti Metro Mini dan Kopaja Kompak selain teksi bermeter telah bersetuju untuk mengurangkan tambang pengangkutan mereka. Disebutkan juga bagaimana perbincangan lanjut sedang dilakukan dengan dua buah persatuan pengusaha pengangkutan awam iaitu Organisasi Angkutan Darat (Organda) dan Dewan Transportasi Kota Jakarta bagi menurunkan harga tambang perjalanan berikutan penurunan harga minyak di Indonesia yang sudah dua kali diumumkan oleh pihak pemerintah pada Bulan Januari yang lalu.

Tuntasnya, tanpa usaha bersungguh-sungguh dari pada semua pihak yang terlibat, masyarakat pengguna tak ubah seperti anjing menyalak bukit, bukit takkan runtuh. Golongan pengguna juga bagaikan durian dengan mentimum akan terus menderita akibat ketamakan komuniti pengeluar dan pemborong yang hanya mementingkan tembolok mereka sendiri sahaja.

Wednesday, October 15, 2014

Tanggungjawab Golongan Baharu Bergelar Haji dan Hajah


Kepulangan para tetamu Allah ke tanah air sudah tentu dinanti oleh seluruh sanak saudara dan sahabat sekerja. Setelah lebih dari pada 40 hari bermastautin di Tanah Suci bagi menunaikan ibadah haji, kini kembali kepada realiti kehidupan yang penuh pancaroba di tanah air sendiri. Pastinya segala pahit manis berada di Tanah Suci menjadi kenang-kenangan yang abadi buat haji dan hajah. Malah ia sering kali menjadi seperti oleh-oleh Tanah Suci yang akan diceritakan buat renungan dan tatapan bersama. Segala pengalaman yang diperoleh pastinya sukar dilupakan malah ada yang sudah mula memasang niat untuk kembali semula ke bumi yang dilimpahi keberkatan dan kemuliaan dek kerana seronoknya bertandang ke Tanah Suci.

Namun begitu apa yang lebih sukar untuk dilaksanakan oleh haji dan hajah ialah bagaimana untuk melestarikan segala tarbiyah haji dan kerja-kerja ibadah yang rutin dilaksanakan ketika di Tanah Haram. Ia sememangnya satu cabaran yang besar buat golongan baharu bergelar haji dan hajah, sehingga segala gerak geri dan perlakuan mereka menjadi perhatian masyarakat sekeliling. Situasi dan keadaan di sekeliling juga sering kali menjadi hambatan untuk berubah jika tidak bersungguh-sungguh untuk mempraktikkan segala pendidikan yang pernah ditimba.

Tanggungjawab yang dipikul oleh golongan baharu bergelar haji dan hajah bukan sekadar berkopiah putih dan mengenakan tudung labuh apabila keluar rumah. Ia meliputi semua lapangan kehidupan baik dari pada segi tutur kata, pergaulan dan yang lebih penting adalah peningkatan nilai ubudiyyah dan peribadatan kepada Ilahi. Malah ia antara indikator penerimaan ibadah haji di sisi Allah SWT sebagaimana yang pernah dikatakan oleh ulama terdahulu.

Jika sebelum ke Tanah Suci biasa bersembang dan membuang masa kepada perkara-perkara yang kurang berfaedah kini diganti dengan banyak mendekatkan diri, berzikir dan beribadah kepada Allah SWT. Jika dahulu kurang solat berjemaah di masjid kini setelah berhari-hari dilatih berjalan kaki, berulang alik setiap waktu ke Masjidil Haram tiba masanya untuk berulang alik ke masjid berdekatan. Pendek kata selayaknya haji dan hajah berhijrah dari pada segala perlakuan yang kurang baik kepada yang baik dan dari pada yang baik kepada yang lebih baik.

Kesibukan seharian tidak patut dijadikan alasan kerana di mana ada kemahuan di situ ada jalan yang terbuka luas. Perkara yang lebih penting untuk diperhatikan ialah setiap manusia perlu berbuat sesuatu semata-mata kerana Allah SWT bukan mengharap pujian dan sanjungan sesama makhluk. Usah pula seperti hangat-hangat tahi ayam, ke sana ke mari berkopiah dan memegang tasbih mungkin kerana aura Mekah dan Madinah yang masih menebal, namun kemudiannya kembali mengenakan seluar pendek, tidak bertudung dan berpakaian menutup aurat setelah berlalu beberapa masa walaupun sudah bergelar haji dan hajah.

Perlu juga di difahami betapa segala ibadat dan perlakuan baik di Tanah suci tidak terhad kepada masa dan tempat tertentu malah ia sepatutnya berterusan dan dipertingkatkan dari semasa ke semasa. Dua Tanah Haram merupakan institusi pendidikan terulung buat tetamu Allah SWT yang kemudiannya memerlukan semangat jihad, pengorbanan dan komitmen yang tinggi untuk merealisasikannya di tanah air sendiri. Jika tidak segala pengorbanan wang ringgit, masa dan tenaga yang dicurahkan untuk menunaikan fardu haji boleh jadi sirna dan sia-sia tanpa balasan yang setimpal di sisi Nya.

Pada sudut pandang yang lain, golongan baharu bergelar haji dan haji perlu sentiasa menunjukkan contoh tauladan yang baik kepada masyarakat sekeliling bagi mengelak fitnah kepada agama dan umat Islam secara umumnya. Ini kerana gelaran haji dan hajah adalah suatu gelaran yang mulia dan tinggi kedudukannya di sisi masyarakat. Adalah tidak molek jika ia dicemari dengan perkara-perkara mungkar dan melanggar sempadan agama. Malah kedudukan mereka di sisi Allah SWT juga tinggi kerana berjaya meraih nikmat menduduki Syurga dengan segala kenikmatannya implikasi dari pada haji mabrur yang diterima oleh Nya.

Bagi yang belum bergelar haji dan hajah pula, kepulangan ibu bapa, sanak saudara dan rakan sekerja setelah selesai menunaikan fardu haji seyogianya menjadi sumber inspirasi dan tekad untuk bersungguh-sungguh menyediakan segala pra syarat dan komitmen kewangan untuk ke Tanah Suci.

Usah dijadikan alasan perangai kurang elok segelintir golongan yang sudah bergelar haji dan hajah sehingga melengah-lengahkan tuntutan wajib menunaikan haji dalam keadaan sudah berkemampuan. Ini kerana masa yang ada semakin terhad, umur juga semakin meningkat malah faktor kesihatan dan kecergasan tubuh badan semasa di usia muda sangat ditagih ketika terpilih menjadi tetamu Allah SWT. Perlu juga diingatkan agar setiap Muslimin khususnya di Malaysia perlu mendaftarkan diri di mana-mana Pejabat Tabung Haji berdekatan bagi mendapatkan kuota terpilih menunaikan haji apabila tiba masanya. Jika tidak berbuat demikian keinginan untuk ke Tanah Suci kemungkinan sukar dan tinggal angan-angan sahaja, malah permohonan yang sedia adapun sudah menjangkau tempoh berpuluh-puluh tahun untuk dinanti.

Elakkan dari pada sering mencari alasan dan berkira-kira untuk menunaikan tuntutan ibadat kepada Allah SWT, kerana kegagalan berbuat demikian akan dipertanggungjawabkan pada hari kemudian. Usah pula seronok menuding jari mencari kesalahan orang lain, kerana berkemungkinan ada yang tidak diterima hajinya oleh Allah SWT. Ia selayaknya dijadikan iktibar oleh semua agar ketika terpilih menjadi tetamu Allah, setiap Mukim berusaha beribadah sehabis baik bagi mengelak menerima nasib yang serupa.

Lebih dari pada itu sempena ketibaan tahun baharu hijrah 1436 ini, kaum Muslimin diajak untuk memuhasabah diri dan berusaha sedaya upaya untuk memperbaiki segala kekurangan dan kesilapan lalu. Jadikanlah tahun baharu yang bakal menjelang tiba sebagai indikator perubahan dalam diri lalu berhijrah secara total dari sudut amalan ibadah, pergaulan seharian, tutur kata dan perangai manusiawi kepada yang bersesuaian dengan kehendak Ilahi.

Ia sebaiknya dimulakan dengan amalan baik membaca doa awal tahun sama ada secara sendiri atau beramai-ramai di masjid dan surau berdekatan. Para ibu bapa diseru untuk mengajak seluruh keluarga termasuk anak-anak remaja memulakan tahun baharu dengan bertasbih, bertahmid dan berdoa sebagai tanda bersyukur atas nikmat panjang umur, sihat tubuh badan dan diberi peluang untuk bertaubat dan memohon keampunan kepada Nya. Ambil peluang untuk saling ingat mengingati satu sama lain, terutama bagi anak-anak yang sudah berkerjaya dan tinggal berjauhan dari pada ibu bapa.

Ia penting agar segala amalan baik setahun yang lalu dikira dan dinilai sebagai amalan yang sempurna di sisi Allah SWT, manakala segala amalan buruk dipohon agar mendapat keampunan dari pada Nya. Pada tahun yang baharu pula doa dipanjatkan agar terpelihara dari pada musibah, gangguan syaitan, dipelihara iman dan dipanjangkan umur dalam ibadah kepada Nya.

Saturday, August 23, 2014

BILA LAGI NAK BERGELAR HAJI DAN HAJJAH


Kini para tetamu Allah SWT dari seluruh pelosok dunia sedang mula membuat persiapan akhir bagi memulakan perjalanan menyahut seruan dan panggilan Ilahi, menunaikan fardu haji iaitu Rukun Islam yang ke-5. Sudah pasti perasaan gembira menyelubungi sanubari setiap jemaah haji kerana terpilih untuk menunaikan ibadah haji dan menziarahi makam Nabi Muhammad SAW. Walaupun tidak dinafikan terdapat yang merasa sedih kerana terpaksa meninggalkan kampung halaman dan anak-anak yang masih kecil demi menggalas tanggungjawab ibadah yang difardukan kepada Muslimin yang berkemampuan. Apa pun ia peluang keemasan yang sewajarnya tidak ditangguhkan memandangkan tempoh menunggu untuk kuota haji bagi jemaah Malaysia yang menjangkau puluhan tahun untuk dinanti.

Dalam pada itu kalangan Muslimin yang lain diharap tidak menjadikan kuota haji sebagai alasan untuk tidak mendaftarkan diri sebagai bakal haji di mana-mana pejabat Tabung Haji berhampiran. Malah doa dan munajat yang berterusan boleh dipohonkan ke hadrat Ilahi agar suatu hari nanti bakal terpilih menunaikan fardu haji. Semoga dengan usaha mendaftarkan diri sebagai bakal haji seseorang terlepas dari pada pertanggungjawaban jika ajal lebih awal mendahuluinya.

Para Muslimin turut diingatkan agar tidak berterus terusan menjadi pemerhati dan pendengar setia sepanjang masa tanpa berbuat sesuatu untuk melayakkan diri bagi memperoleh nikmat bertandang ke Tanah Suci Mekah dan Madinah yang penuh keberkatan.

Ini kerana terdapat segelintir yang menghadiri majlis bacaan doa selamat pemergian sahabat handai ke Tanah Suci tidak menjadikan ia sebagai motivasi dan penggerak untuk menabung bagi menyahut seruan ke Tanah Suci. Apabila pulang ke rumah masing-masing fikiran dan ingatan ke Tanah Suci kembali sirna di telan masa sehinggalah tibanya musim haji yang akan datang.

Apabila para tetamu Allah SWT selesai menunaikan fardu haji dan kembali ke tanah air terdapat pula yang seronok dan teruja mendengar kisah dan keseronokan berada di Tanah Suci tanpa sedikit pun memikirkan bagaimana untuk merasai sendiri pengalaman berada di Tanah Suci yang sering di khabar-khabarkan.

Oleh sebab itu, para Muslimin yang belum berstatus haji dan hajah perlu mencurahkan sepenuh usaha dan tenaga untuk melaksanakan ibadah ini. Usah leka berbelanja itu dan ini dan dalam masa yang sama sering beralasan belum berkemampuan untuk menunaikan fardu haji. Ada yang sering bertukar motosikal dan kereta baharu tetapi beralasan tidak mampu untuk menunaikan fardu haji. Apa yang lebih penting adalah kesungguhan para Muslimin untuk menunaikan kewajipan ini bukan dengan sengaja mencari alasan mengelak dari melaksanakannya.

Ingatlah bahawa Nabi Muhammad SAW pernah bersabda yang maksudnya; Dari pada Sayidina Ali ra., bahawa Rasulullah SAW bersabda, Barang siapa yang mempunyai bekalan dan kenderaan yang boleh menyampaikannya ke Baitullah, tetapi ia tidak menunaikan haji (hingga ia mati tanpa sebarang keuzuran) maka tidak ada halangan baginya mati sebagai Yahudi atau Nasrani (dari segi seksanya) kerana Allah SWT berfirman maksudnya; Dan Allah mewajibkan manusia mengerjakan ibadah haji. (dengan) mengunjungi Baitullah iaitu sesiapa yang mampu dan berkuasa sampai kepadanya. (Riwayat Tirmiziy dan al-Baihaqiy)
Peringatan Nabi SAW ini juga sesuai buat masyarakat Islam yang seronok melancong ke sana dan ke mari sehingga banyak tempat menarik di dunia ini sudah dilawati tetapi gagal melaksanakan kewajipan haji yang hanya sekali seumur hidup. Malah jika mampu melancong ke luar negara dengan perbelanjaan berpuluh-puluh ribu ringgit mengapa tidak ke Tanah Suci melalui syarikat yang dilantik oleh Tabung Haji sehingga kuota haji muasassah yang bersubsidi dinikmati oleh golongan yang benar-benar berkelayakan.

Justeru itu umat Islam diseru untuk mencurahkan segala komitmen dan kesungguhan demi menunaikan kewajipan ini. Malah banyak sekali kelebihan dan ganjaran yang disediakan buat tetamu Allah SWT yang sanggup berkorban masa, tenaga dan wang ringgit demi kerana Nya.

Antaranya dijanjikan dengan ganjaran pengampunan dosa sehingga kembali ke tanah air dalam keadaan putih bersih seperti hari dilahirkan oleh ibunya. Oleh itu bagi yang sedar banyak kelemahan dan kekurangan serta sering berbuat dosa dan kesilapan inilah peluang untuk bertaubat dan memohon pengampunan Nya. Jika tidak boleh sahaja seseorang kembali ke alam baqa dengan membawa dosa dan kesilapan lalu yang bertimbun-timbun.

Selain itu, Tanah Haram Mekah dan Madinah adalah daerah yang mustajab doa. Malah terdapat tempat-tempat tertentu seperti di Multazam, Hijir Ismail, Makam Ibrahim, di Arafah dan kawasan sekitarnya serta Raudah di Madinah menjanjikan peluang istimewa untuk berdoa dan bermunajat sehingga diperkenankan oleh Allah SWT. Bukankah ramai yang punya hajat dan keinginan duniawi yang belum kesampaian. Begitu pula ramai yang berharap kebahagiaan dan kesenangan hidup hari akhirat sehingga Allah SWT bersedia untuk memberikannya.

Lebih mulia lagi apabila para tetamu Allah SWT yang ikhlas berbakti dan beribadah dijanjikan oleh Allah SWT dengan balasan Syurga yang dipenuhi dengan segala kenikmatan dan kelazatan yang kekal abadi.

Dari pada Abu Hurairah ra. Sabda Rasulullah SAW, Dosa yang berlaku antara dua umrah adalah dihapuskan dan tidak ada balasan bagi haji yang mabrur (haji yang diterima) melainkan Syurga. (Riwayat Bukhariy dan Muslim).

Seyogianya umat Islam mengambil iktibar dan pengajaran dari pada setiap perkara yang berlaku. Malahan segala peristiwa dan kejadian yang berlaku dibaratkan seperti roda yang berputar sepanjang tahun. Kita akan berterus-terusan melalui pelbagai hari dan peristiwa yang berlaku selagi diizinkan oleh Allah SWT. Namun rugilah bagi sesiapa yang leka dari pada mengambil iktibar dan pengajaran untuk mematangkan diri menjadi hamba kepada Allah SWT.