Wednesday, October 15, 2014

Tanggungjawab Golongan Baharu Bergelar Haji dan Hajah


Kepulangan para tetamu Allah ke tanah air sudah tentu dinanti oleh seluruh sanak saudara dan sahabat sekerja. Setelah lebih dari pada 40 hari bermastautin di Tanah Suci bagi menunaikan ibadah haji, kini kembali kepada realiti kehidupan yang penuh pancaroba di tanah air sendiri. Pastinya segala pahit manis berada di Tanah Suci menjadi kenang-kenangan yang abadi buat haji dan hajah. Malah ia sering kali menjadi seperti oleh-oleh Tanah Suci yang akan diceritakan buat renungan dan tatapan bersama. Segala pengalaman yang diperoleh pastinya sukar dilupakan malah ada yang sudah mula memasang niat untuk kembali semula ke bumi yang dilimpahi keberkatan dan kemuliaan dek kerana seronoknya bertandang ke Tanah Suci.

Namun begitu apa yang lebih sukar untuk dilaksanakan oleh haji dan hajah ialah bagaimana untuk melestarikan segala tarbiyah haji dan kerja-kerja ibadah yang rutin dilaksanakan ketika di Tanah Haram. Ia sememangnya satu cabaran yang besar buat golongan baharu bergelar haji dan hajah, sehingga segala gerak geri dan perlakuan mereka menjadi perhatian masyarakat sekeliling. Situasi dan keadaan di sekeliling juga sering kali menjadi hambatan untuk berubah jika tidak bersungguh-sungguh untuk mempraktikkan segala pendidikan yang pernah ditimba.

Tanggungjawab yang dipikul oleh golongan baharu bergelar haji dan hajah bukan sekadar berkopiah putih dan mengenakan tudung labuh apabila keluar rumah. Ia meliputi semua lapangan kehidupan baik dari pada segi tutur kata, pergaulan dan yang lebih penting adalah peningkatan nilai ubudiyyah dan peribadatan kepada Ilahi. Malah ia antara indikator penerimaan ibadah haji di sisi Allah SWT sebagaimana yang pernah dikatakan oleh ulama terdahulu.

Jika sebelum ke Tanah Suci biasa bersembang dan membuang masa kepada perkara-perkara yang kurang berfaedah kini diganti dengan banyak mendekatkan diri, berzikir dan beribadah kepada Allah SWT. Jika dahulu kurang solat berjemaah di masjid kini setelah berhari-hari dilatih berjalan kaki, berulang alik setiap waktu ke Masjidil Haram tiba masanya untuk berulang alik ke masjid berdekatan. Pendek kata selayaknya haji dan hajah berhijrah dari pada segala perlakuan yang kurang baik kepada yang baik dan dari pada yang baik kepada yang lebih baik.

Kesibukan seharian tidak patut dijadikan alasan kerana di mana ada kemahuan di situ ada jalan yang terbuka luas. Perkara yang lebih penting untuk diperhatikan ialah setiap manusia perlu berbuat sesuatu semata-mata kerana Allah SWT bukan mengharap pujian dan sanjungan sesama makhluk. Usah pula seperti hangat-hangat tahi ayam, ke sana ke mari berkopiah dan memegang tasbih mungkin kerana aura Mekah dan Madinah yang masih menebal, namun kemudiannya kembali mengenakan seluar pendek, tidak bertudung dan berpakaian menutup aurat setelah berlalu beberapa masa walaupun sudah bergelar haji dan hajah.

Perlu juga di difahami betapa segala ibadat dan perlakuan baik di Tanah suci tidak terhad kepada masa dan tempat tertentu malah ia sepatutnya berterusan dan dipertingkatkan dari semasa ke semasa. Dua Tanah Haram merupakan institusi pendidikan terulung buat tetamu Allah SWT yang kemudiannya memerlukan semangat jihad, pengorbanan dan komitmen yang tinggi untuk merealisasikannya di tanah air sendiri. Jika tidak segala pengorbanan wang ringgit, masa dan tenaga yang dicurahkan untuk menunaikan fardu haji boleh jadi sirna dan sia-sia tanpa balasan yang setimpal di sisi Nya.

Pada sudut pandang yang lain, golongan baharu bergelar haji dan haji perlu sentiasa menunjukkan contoh tauladan yang baik kepada masyarakat sekeliling bagi mengelak fitnah kepada agama dan umat Islam secara umumnya. Ini kerana gelaran haji dan hajah adalah suatu gelaran yang mulia dan tinggi kedudukannya di sisi masyarakat. Adalah tidak molek jika ia dicemari dengan perkara-perkara mungkar dan melanggar sempadan agama. Malah kedudukan mereka di sisi Allah SWT juga tinggi kerana berjaya meraih nikmat menduduki Syurga dengan segala kenikmatannya implikasi dari pada haji mabrur yang diterima oleh Nya.

Bagi yang belum bergelar haji dan hajah pula, kepulangan ibu bapa, sanak saudara dan rakan sekerja setelah selesai menunaikan fardu haji seyogianya menjadi sumber inspirasi dan tekad untuk bersungguh-sungguh menyediakan segala pra syarat dan komitmen kewangan untuk ke Tanah Suci.

Usah dijadikan alasan perangai kurang elok segelintir golongan yang sudah bergelar haji dan hajah sehingga melengah-lengahkan tuntutan wajib menunaikan haji dalam keadaan sudah berkemampuan. Ini kerana masa yang ada semakin terhad, umur juga semakin meningkat malah faktor kesihatan dan kecergasan tubuh badan semasa di usia muda sangat ditagih ketika terpilih menjadi tetamu Allah SWT. Perlu juga diingatkan agar setiap Muslimin khususnya di Malaysia perlu mendaftarkan diri di mana-mana Pejabat Tabung Haji berdekatan bagi mendapatkan kuota terpilih menunaikan haji apabila tiba masanya. Jika tidak berbuat demikian keinginan untuk ke Tanah Suci kemungkinan sukar dan tinggal angan-angan sahaja, malah permohonan yang sedia adapun sudah menjangkau tempoh berpuluh-puluh tahun untuk dinanti.

Elakkan dari pada sering mencari alasan dan berkira-kira untuk menunaikan tuntutan ibadat kepada Allah SWT, kerana kegagalan berbuat demikian akan dipertanggungjawabkan pada hari kemudian. Usah pula seronok menuding jari mencari kesalahan orang lain, kerana berkemungkinan ada yang tidak diterima hajinya oleh Allah SWT. Ia selayaknya dijadikan iktibar oleh semua agar ketika terpilih menjadi tetamu Allah, setiap Mukim berusaha beribadah sehabis baik bagi mengelak menerima nasib yang serupa.

Lebih dari pada itu sempena ketibaan tahun baharu hijrah 1436 ini, kaum Muslimin diajak untuk memuhasabah diri dan berusaha sedaya upaya untuk memperbaiki segala kekurangan dan kesilapan lalu. Jadikanlah tahun baharu yang bakal menjelang tiba sebagai indikator perubahan dalam diri lalu berhijrah secara total dari sudut amalan ibadah, pergaulan seharian, tutur kata dan perangai manusiawi kepada yang bersesuaian dengan kehendak Ilahi.

Ia sebaiknya dimulakan dengan amalan baik membaca doa awal tahun sama ada secara sendiri atau beramai-ramai di masjid dan surau berdekatan. Para ibu bapa diseru untuk mengajak seluruh keluarga termasuk anak-anak remaja memulakan tahun baharu dengan bertasbih, bertahmid dan berdoa sebagai tanda bersyukur atas nikmat panjang umur, sihat tubuh badan dan diberi peluang untuk bertaubat dan memohon keampunan kepada Nya. Ambil peluang untuk saling ingat mengingati satu sama lain, terutama bagi anak-anak yang sudah berkerjaya dan tinggal berjauhan dari pada ibu bapa.

Ia penting agar segala amalan baik setahun yang lalu dikira dan dinilai sebagai amalan yang sempurna di sisi Allah SWT, manakala segala amalan buruk dipohon agar mendapat keampunan dari pada Nya. Pada tahun yang baharu pula doa dipanjatkan agar terpelihara dari pada musibah, gangguan syaitan, dipelihara iman dan dipanjangkan umur dalam ibadah kepada Nya.

Saturday, August 23, 2014

BILA LAGI NAK BERGELAR HAJI DAN HAJJAH


Kini para tetamu Allah SWT dari seluruh pelosok dunia sedang mula membuat persiapan akhir bagi memulakan perjalanan menyahut seruan dan panggilan Ilahi, menunaikan fardu haji iaitu Rukun Islam yang ke-5. Sudah pasti perasaan gembira menyelubungi sanubari setiap jemaah haji kerana terpilih untuk menunaikan ibadah haji dan menziarahi makam Nabi Muhammad SAW. Walaupun tidak dinafikan terdapat yang merasa sedih kerana terpaksa meninggalkan kampung halaman dan anak-anak yang masih kecil demi menggalas tanggungjawab ibadah yang difardukan kepada Muslimin yang berkemampuan. Apa pun ia peluang keemasan yang sewajarnya tidak ditangguhkan memandangkan tempoh menunggu untuk kuota haji bagi jemaah Malaysia yang menjangkau puluhan tahun untuk dinanti.

Dalam pada itu kalangan Muslimin yang lain diharap tidak menjadikan kuota haji sebagai alasan untuk tidak mendaftarkan diri sebagai bakal haji di mana-mana pejabat Tabung Haji berhampiran. Malah doa dan munajat yang berterusan boleh dipohonkan ke hadrat Ilahi agar suatu hari nanti bakal terpilih menunaikan fardu haji. Semoga dengan usaha mendaftarkan diri sebagai bakal haji seseorang terlepas dari pada pertanggungjawaban jika ajal lebih awal mendahuluinya.

Para Muslimin turut diingatkan agar tidak berterus terusan menjadi pemerhati dan pendengar setia sepanjang masa tanpa berbuat sesuatu untuk melayakkan diri bagi memperoleh nikmat bertandang ke Tanah Suci Mekah dan Madinah yang penuh keberkatan.

Ini kerana terdapat segelintir yang menghadiri majlis bacaan doa selamat pemergian sahabat handai ke Tanah Suci tidak menjadikan ia sebagai motivasi dan penggerak untuk menabung bagi menyahut seruan ke Tanah Suci. Apabila pulang ke rumah masing-masing fikiran dan ingatan ke Tanah Suci kembali sirna di telan masa sehinggalah tibanya musim haji yang akan datang.

Apabila para tetamu Allah SWT selesai menunaikan fardu haji dan kembali ke tanah air terdapat pula yang seronok dan teruja mendengar kisah dan keseronokan berada di Tanah Suci tanpa sedikit pun memikirkan bagaimana untuk merasai sendiri pengalaman berada di Tanah Suci yang sering di khabar-khabarkan.

Oleh sebab itu, para Muslimin yang belum berstatus haji dan hajah perlu mencurahkan sepenuh usaha dan tenaga untuk melaksanakan ibadah ini. Usah leka berbelanja itu dan ini dan dalam masa yang sama sering beralasan belum berkemampuan untuk menunaikan fardu haji. Ada yang sering bertukar motosikal dan kereta baharu tetapi beralasan tidak mampu untuk menunaikan fardu haji. Apa yang lebih penting adalah kesungguhan para Muslimin untuk menunaikan kewajipan ini bukan dengan sengaja mencari alasan mengelak dari melaksanakannya.

Ingatlah bahawa Nabi Muhammad SAW pernah bersabda yang maksudnya; Dari pada Sayidina Ali ra., bahawa Rasulullah SAW bersabda, Barang siapa yang mempunyai bekalan dan kenderaan yang boleh menyampaikannya ke Baitullah, tetapi ia tidak menunaikan haji (hingga ia mati tanpa sebarang keuzuran) maka tidak ada halangan baginya mati sebagai Yahudi atau Nasrani (dari segi seksanya) kerana Allah SWT berfirman maksudnya; Dan Allah mewajibkan manusia mengerjakan ibadah haji. (dengan) mengunjungi Baitullah iaitu sesiapa yang mampu dan berkuasa sampai kepadanya. (Riwayat Tirmiziy dan al-Baihaqiy)
Peringatan Nabi SAW ini juga sesuai buat masyarakat Islam yang seronok melancong ke sana dan ke mari sehingga banyak tempat menarik di dunia ini sudah dilawati tetapi gagal melaksanakan kewajipan haji yang hanya sekali seumur hidup. Malah jika mampu melancong ke luar negara dengan perbelanjaan berpuluh-puluh ribu ringgit mengapa tidak ke Tanah Suci melalui syarikat yang dilantik oleh Tabung Haji sehingga kuota haji muasassah yang bersubsidi dinikmati oleh golongan yang benar-benar berkelayakan.

Justeru itu umat Islam diseru untuk mencurahkan segala komitmen dan kesungguhan demi menunaikan kewajipan ini. Malah banyak sekali kelebihan dan ganjaran yang disediakan buat tetamu Allah SWT yang sanggup berkorban masa, tenaga dan wang ringgit demi kerana Nya.

Antaranya dijanjikan dengan ganjaran pengampunan dosa sehingga kembali ke tanah air dalam keadaan putih bersih seperti hari dilahirkan oleh ibunya. Oleh itu bagi yang sedar banyak kelemahan dan kekurangan serta sering berbuat dosa dan kesilapan inilah peluang untuk bertaubat dan memohon pengampunan Nya. Jika tidak boleh sahaja seseorang kembali ke alam baqa dengan membawa dosa dan kesilapan lalu yang bertimbun-timbun.

Selain itu, Tanah Haram Mekah dan Madinah adalah daerah yang mustajab doa. Malah terdapat tempat-tempat tertentu seperti di Multazam, Hijir Ismail, Makam Ibrahim, di Arafah dan kawasan sekitarnya serta Raudah di Madinah menjanjikan peluang istimewa untuk berdoa dan bermunajat sehingga diperkenankan oleh Allah SWT. Bukankah ramai yang punya hajat dan keinginan duniawi yang belum kesampaian. Begitu pula ramai yang berharap kebahagiaan dan kesenangan hidup hari akhirat sehingga Allah SWT bersedia untuk memberikannya.

Lebih mulia lagi apabila para tetamu Allah SWT yang ikhlas berbakti dan beribadah dijanjikan oleh Allah SWT dengan balasan Syurga yang dipenuhi dengan segala kenikmatan dan kelazatan yang kekal abadi.

Dari pada Abu Hurairah ra. Sabda Rasulullah SAW, Dosa yang berlaku antara dua umrah adalah dihapuskan dan tidak ada balasan bagi haji yang mabrur (haji yang diterima) melainkan Syurga. (Riwayat Bukhariy dan Muslim).

Seyogianya umat Islam mengambil iktibar dan pengajaran dari pada setiap perkara yang berlaku. Malahan segala peristiwa dan kejadian yang berlaku dibaratkan seperti roda yang berputar sepanjang tahun. Kita akan berterus-terusan melalui pelbagai hari dan peristiwa yang berlaku selagi diizinkan oleh Allah SWT. Namun rugilah bagi sesiapa yang leka dari pada mengambil iktibar dan pengajaran untuk mematangkan diri menjadi hamba kepada Allah SWT.

Saturday, July 12, 2014

KEMENANGAN YANG DINANTIKAN


DI SAAT seluruh dunia teruja dan berdebar-debar menantikan perlawanan akhir Piala Dunia Brazil 2014 yang akan berlangsung tidak beberapa hari lagi, umat Islam di seluruh dunia merasa begitu marah dan mengutuk sekeras-kerasnya tindakan rejim Zionis menyerang Semenanjung Gaza di Bulan Ramadan yang mulia ini. Bulan yang sepatutnya diwarnai dengan semangat cintakan nilai kebebasan, keamanan dan keharmonian buat seluruh dunia ini, tidak sepatutnya dicemari dengan pertumpahan darah dan pembunuhan sesama manusia.

Sudahlah Yahudi menjadi perampas Tanah al-Quds, tanah wakaf milik umat selama-lamanya, kini orang awam yang sepatutnya melalui hari-hari Ramadan dengan aktiviti ibadah dan bersama keluarga tinggal dalam ketakutan dan pelarian di tanah air sendiri. Apalah lagi yang nak direbutkan setelah tanah Gaza yang hanya tinggal sekangkang kera lagi di kepung dengan tembok tinggi terus bermandi darah tanpa henti. Tidakkah boleh semua penganut agama seperti Islam, Kristian dan Yahudi hidup dengan aman dan damai serta bertoleransi seperti pada zaman pemerintahan Khalifah Umar al-Khattab dan Salahuddin al-Ayubiy.

Peristiwa ini mengingatkan umat Islam ke detik bersejarah Perang Badar al-Kubra yang berlaku pada tanggal 17 Ramadan tahun 2 Hijrah bersamaan 17 Mac Tahun 624 Masihi yang mana umat Islam dalam keadaan lemah dan sedikit tetapi diberi kemenangan oleh Allah SWT. Firman Nya yang bermaksud;

“Sungguh Allah telah menolong kamu dalam Peperangan Badar, padahal kamu adalah (ketika itu) orang yang lemah. Karena itu bertawakallah kepada Allah, supaya kamu mensyukuri-Nya. (Ingatlah), ketika kamu mengatakan kepada orang Mukmin, "Apakah tidak cukup bagi kamu Allah membantu kamu dengan tiga ribu malaikat yang diturunkan (dari langit)?" Ya (cukup), jika kamu bersabar dan bertakwa dan mereka datang menyerang kamu dengan seketika itu juga, nescaya Allah menolong kamu dengan lima ribu malaikat yang memakai tanda. (Terjemahan Surah Ali Imran : 123-125)

Pun begitu perlu difahami betapa kemenangan yang dijanjikan oleh Allah SWT memerlukan nilai kesabaran yang tinggi dan sifat takwa yang mulia. Malah pertolongan yang dijanjikan oleh Allah pasti datang buat umat yang tertindas dan dizalimi. Kalaupun tidak di dunia mudah-mudahan semua yang terkorban dalam mempertahankan tanah air dan kehormatan keluarga mereka termasuk di kalangan Syuhada yang dijanjikan balasan Syurga lalu apakah ada lagi balasan yang lebih bernilai berbanding Syurga?

Peristiwa ini Badar al-Kubra juga menunjukkan betapa kekuasaan Allah SWT mengatasi segala perancangan manusia. Ia jelas memaparkan bagaimana akidah dan keimanan yang teguh merupakan senjata ampuh yang sukar ditewaskan.
Dalam pada itu bilangan yang ramai belum tentu menjanjikan apa-apa jika tidak disertai dengan perancangan yang sistematik dan tersusun. Malah jika umat Islam terus berbangga dengan kuantiti berbanding kualiti Islam akan terus dihina dan umatnya akan terus melarat di alam buana ini. Jika umat Islam terus mendabik dada berbangga dengan kegemilangan lalu tanpa berbuat apa-apa untuk mengembalikan ketamadunan itu, kemungkinan Islam akan terus dilabel sebagai pengganas dan pencetus kerosakan kepada dunia.

Sehubungan dengan itu umat Islam diseru menghulurkan apa sahaja bantuan dan pertolongan buat saudara se agama yang tertindas, di mana jua mereka berada. Atau setidak-tidaknya pohonkanlah doa ke hadrat Ilahi dalam bulan mustajab doa ini semoga mereka diberi ketabahan dan kemenangan oleh Ilahi. Bagi kita di Malaysia, usah terlalu berseronok dengan keamanan dan kesenangan yang di kecapi hari ini kerana jika ia tidak dipelihara dan dijaga dalam sekelip mata boleh hilang begitu sahaja.

Dalam konteks yang lain, secara umumnya jihad pada masa kini tidak hanya terbatas kepada perjuangan mengangkat senjata dan berperang semata-mata. Skop jihad sangat luas dan merangkumi pelbagai lapangan kehidupan. Usaha mencari rezeki yang halal oleh suami selaku ketua keluarga adalah jihad bagi mengeluarkan diri dan keluarga dari pada kepompong kemiskinan. Usaha mendidik anak dan generasi muda agar sentiasa patuh dan taat kepada agama juga bukanlah sesuatu yang mudah untuk dilakukan pada era siber ini. Jihad melawan hawa nafsu yang tidak bertepi tanpa mengira masa dan tempat di Bulan Ramadan ini turut mendambakan individu Muslim yang kukuh iman dan ketakwaannya kepada Allah SWT.
Bagi golongan pendakwah pula jihad dengan ICT dan mata pena juga sangat diperlukan, memandangkan media baharu dan laman sembang sosial yang pelbagai begitu mendapat perhatian dewasa ini. Ia boleh dijadikan mekanisme untuk mengajak ummah kembali mengamalkan Islam sebagai cara hidup dan berjihad dalam skop yang luas untuk meningkatkan kekuatan ummah yang diserang daripada pelbagai sudut.

Untuk itu golongan pendakwah diseru beralih menggunakan media dakwah yang baharu bukan sahaja sebagai senjata untuk menangkis dakyah dan fitnah songsang terhadap Islam dan umatnya tetapi juga sebagai medium dakwah yang sangat berkesan dewasa ini. Laman sembang sosial seperti Twitter, Facebook, Instagram dan lain-lain boleh dimanfaatkan untuk menyebar luaskan ajaran agama, nilai-nilai murni kebebasan dan keamanan sejagat demi kebaikan bersama.

FAHAMI ERTI KEKALAHAN SEBENAR

Artikel ini telah disiarkan dalam Ruangan Rencana Akhbar Utusan Malaysia bertarikh 11 Julai 2014.


Kekalahan mengejutkan Pasukan Brazil selaku Tuan Rumah Piala Dunia 2014 kepada Pasukan German 7-1, adalah sesuatu yang tidak disangka-sangka oleh peminat bola sepak di seluruh dunia. Ia sekali gus melenyapkan cakap-cakap bola yang mengatakan bahawa Pasukan Brazil akan menjuarai pertandingan kali ini. Sementara itu, beberapa buah negara seperti Algeria, Nigeria, Bosnia Herzegovina dan Iran yang boleh dikatakan mewakili Negara-negara Islam sudah pun tersingkir awal dari pada pertandingan ini apabila gagal dalam pusingan kalah mati sebelum melangkah ke peringkat suku akhir.
Begitulah resam pertandingan pasti ada yang kalah dan yang menang. Usahlah pula ada yang terlalu fanatik hingga bergaduh dan bermasam muka dek kerana bola kerana ia hanya hiburan dunia yang bersifat sementara. Begitu pula umat Islam diingatkan agar tidak terlibat dengan judi bola sepak kerana ia sesuatu yang merugikan dan dalam masa yang sama ada pihak mengaut keuntungan lumayan dari kegiatan judi yang tidak bermoral ini.

Apatah lagi pada bulan yang mulia ini, umat Islam diseru berusaha menambah amal kebajikan bagi mendapatkan keampunan Ilahi bukan menimbunkan dosa dan kutukan Tuhan yang tidak berkesudahan.
Dalam pada itu terdapat pula segelintir umat Islam yang sudah awal-awal lagi dikalahkan oleh nafsu diri sendiri dengan enggan berpuasa. Tanpa rasa bersalah mereka makan, minum dan menghisap rokok sepuasnya. Ada pula yang dengan sengaja menunjuk-nunjuk kebiadaban mereka dengan makan di khalayak ramai tanpa menghiraukan kehormatan siang hari tanpa makan dan minum pada bulan Ramadan.

Inilah realiti kehidupan sebahagian individu Muslim dewasa ini, yang kelihatan jauh menyimpang dari ajaran syariat yang sebenar. Mereka selamba melanggar segala peraturan dan perintah Allah SWT tanpa rasa takut terhadap azab dan seksa yang dijanjikan buat mereka. Malah boleh jadi golongan inilah nanti yang beria-ia membuat persiapan hari raya tanpa sekelumit rasa malu terhadap Allah SWT yang mewajibkan berpuasa di Bulan Ramadan.

Lebih dari pada itu ada kemungkinan golongan manusia seperti ini akan tersingkir daripada memperoleh pelbagai ganjaran dan kurniaan Ramadan yang tidak terhingga banyaknya. Golongan ini juga dinasihatkan supaya segera bertaubat sebelum ajal datang menjemput kerana pada ketika itu tiada apa yang boleh diharapkan melainkan amal ketaatan semasa hidup. Golongan ini juga diperingatkan dengan firman Allah SWT yang bermaksud;

“Kesudahan golongan yang kufur ingkar itu apabila sampai ajal maut kepada salah seorang di antara mereka, berkatalah dia: Wahai Tuhanku, kembalikanlah daku (hidup semula di dunia). Supaya aku mengerjakan amal-amal yang soleh dalam perkara-perkara yang telah aku tinggalkan. Tidak! Masakan dapat? Sesungguhnya perkataannya itu hanyalah kata-kata yang dia sahaja yang mengatakannya, sedang di hadapan mereka ada alam barzakh (yang mereka tinggal tetap padanya) hingga hari mereka dibangkitkan semula (pada hari kiamat)”. (Terjemahan Surah al-Mukminun:99-100)

Apa pun tepuk dada tanya iman. Bagi yang malas untuk berpuasa kesempatan untuk makan terbuka luas buat mereka. Kalaupun tiada Bazar Ramadan di kejiranan mereka, di sana sini terdapat restoran 24 jam, seperti kedai mamak dan restoran makanan segera yang bersedia memenuhi tuntutan nafsu serakah mereka. Malah terdapat pula perkhidmatan penghantaran ke rumah dan drive thru lalu sesiapapun boleh makan dan minum dengan bebasnya.

Di sudut yang lain terdapat pula segelintir kaum Muslimin yang mula dikalahkan dengan nafsu sendiri apabila mula lengah dan lalai dari pada melaksanakan tuntutan ibadah pada bulan penuh keberkatan ini. Di sana sini orang ramai sudah mula berpusu-pusu ke pusat membeli belah mahupun bazar Hari Raya bagi membuat persiapan sebelum bercuti panjang dan pulang ke kampung halaman. Masjid dan surau yang di awal Ramadan meriah dengan kehadiran ramai jemaah kini kembali tenang dan hanya kaki masjid yang terus setia mengimarahkannya. Ramai yang mula berfikir tentang kuih-muih dan persiapan menyambut hari raya berbanding terus berusaha meraih kurnia Ramadan yang tidak ternilai.

Masyarakat Islam diperingatkan betapa bahagian pertama Ramadan yang dijanjikan dengan limpahan rahmat Ilahi baharu sahaja berakhir dan kini ganjaran pengampunan dosa serta pembebasan dari pada api neraka menanti para Mukminin yang sabar dan komited melaksanakan tugasan ibadah. Begitu pula malam kemuliaan lailatul qadar yang disebutkan oleh Nabi Muhammad SAW akan berlaku pada 10 malam terakhir Ramadan juga semakin hampir menjelang tiba.

Justeru itu umat Islam diseru tidak terlalu teruja menantikan ketibaan Syawal dengan segala persiapan yang serba baharu dan mahal-mahal. Ini kerana golongan yang tahu nilai Ramadan berharap agar Ramadan sepanjang tahun. Umat Islam juga diseru menunjukkan tanda syukur kepada Ilahi atas kurnia sekali lagi dipilih bertemu Ramadan dengan banyak berbakti dan beramal kerana boleh jadi inilah Ramadan terakhir buat semua.

Syukurilah nikmat keamanan dan keharmonian yang ada sehingga para Muslimin bebas berpuasa qiamullail dan sebagainya. Ini kerana di sesetengah negara terdapat kaum Muslimin yang ditegah dari pada berpuasa. Saudara se Islam di Semenanjung Gaza terpaksa melalui hari-hari Ramadan dengan peluru dan bedilan roket rejim Yahudi yang tidak berperi kemanusiaan. Manakala di negara Islam yang dilanda kebuluran ada pula yang terpaksa berpuasa selama berhari-hari kerana tiada makanan dan minuman untuk bersahur apatah lagi untuk berbuka puasa.

Fahamilah juga betapa erti kekalahan sebenar buat para Muslimin tidaklah diukur berdasarkan siapa yang kalah dan siapa yang menang. Akan tetapi kekalahan itu diukur apabila terdapat individu Muslim yang keluar dari pada Ramadan tanpa memperoleh sebarang ganjaran dan kurniaan yang melimpah ruah yang disediakan oleh Allah SWT di kala Ramadan.




Thursday, June 5, 2014

FAHAMI KONSEP HALAL SEBENAR

Artikel ini telah disiarkan dalam Ruangan Rencana Akhbar Utusan Malaysia bertarikh 5 Jun 2014.

Susulan pengesahan status halal bagi coklat berjenama Cadbury yang dihebahkan oleh JAKIM melalui media massa sedikit sebanyak melegakan umat Islam di negara ini. Ini berikutan isu coklat yang dicemari dengan DNA babi yang heboh di perkatakan di sana sini sudah dianggap selesai dan disahkan halal oleh JAKIM.

Sungguhpun begitu, umat Islam di seru lebih berwaspada dan berhati-hati pada masa hadapan dengan hanya memilih dan membeli produk yang diyakini halal serta mendapat pengesahan halal oleh JAKIM. Malah sebarang kekeliruan dan ketidakpastian terhadap sesuatu produk sepatutnya dirujuk kepada Bahagian halal JAKIM terlebih dahulu bagi mendapat kepastian bukannya dengan menyebarkan berita-berita palsu yang semakin mengelirukan.

Ini kerana persoalan berkaitan makanan halal termasuk isu agama yang sensitif dan tidak boleh dipermainkan. Malah umat Islam perlu membuat penelitian dan pertimbangan yang sewajarnya sebelum memakan sesuatu produk dan bukan sekadar untuk kenyang begitu sahaja. Apa yang lebih penting untuk dipertimbangkan ialah adakah ia halal di sisi syarak hingga seseorang terlepas daripada pertanggungjawaban pada hari kemudian.

Sehubungan dengan itu juga pihak berwajib dirayu agar lebih bertegas dalam menguatkuasakan perundangan berkaitan aspek halal di Malaysia khususnya bagi menunaikan tanggungjawab pemerintah terhadap rakyatnya. Penulis turut menyokong kenyataan oleh Datuk Nadzim Johan dari pada Persatuan Pengguna Islam Malaysia yang menyeru agar pihak kerajaan bersegera menguatkuasakan akta halal yang telah tertangguh sejak sekian lama. Hal ini penting untuk mengelak dari pada rakyat khususnya umat Islam dari terus ditipu oleh pengusaha yang tidak menghiraukan sensitiviti masyarakat Islam di negara ini.

Perkara ini selaras dengan Pelan Induk Perindustrian Ketiga 2006-2010, oleh Kementerian Perdagangan Antarabangsa dan Industri Malaysia yang menyatakan skop industri halal di Malaysia sangat luas sehingga merangkumi makanan, produk bukan makanan termasuk farmaseutikal, produk kesihatan, peralatan perubatan, kosmetik dan produk dandanan diri dan perkhidmatan termasuklah segala aktiviti logistik, pembungkusan, penjenamaan dan pemasaran, media cetak dan elektronik serta perjalanan dan pelancongan.

Justeru itu, masyarakat Islam diseru memahami betapa skop halal dalam Islam sangat luas dan merangkumi pelbagai cabang kehidupan manusia. Pemahaman umat Islam dalam soal halal dan haram tidak patut disempitkan kepada produk makanan sahaja, malah hendaklah diperluaskan kepada pelbagai perkara yang diperintahkan oleh syariat.

Dalam hal ini juga tiada gunanya mengamuk menyalahkan pengeluar yang hanya bermotifkan perniagaan dan meraih keuntungan jika umat Islam sebagai pengguna akhir tidak prihatin tentang apa yang disuapkan ke dalam mulut mereka. Malah sebahagian besar dari pada pengeluar produk makanan di negara kita terdiri dari pada kalangan non Muslim yang langsung tidak mengerti soal halal dan haram apatah lagi mengambil berat tentang hukum hakam tersebut. Berkemungkinan terdapat sesetengah pengeluar yang sengaja meletakkan logo halal palsu demi melariskan produk keluaran mereka.

Bagi mengurangkan kebimbangan terhadap status halal sesuatu produk penulis mencadangkan supaya masyarakat Islam yang berkemahiran dan berkemampuan berusaha untuk menceburi bidang pengeluaran produk halal khususnya yang berasaskan makanan bagi memenuhi permintaan masa kini. Malah jika diteliti ia merupakan tuntutan fardu kifayah yang tidak boleh dikesampingkan jika tidak pasti semua akan terpalit dengan dosa.

Kalangan peniaga makanan milik orang Islam turut diseru agar lebih prihatin dan bertanggungjawab dengan hanya memilih barangan yang halal lagi suci dalam penyediaan makanan di premis mereka. Usah terlalu ghairah berniaga dan inginkan keuntungan berlipat kali ganda lalu aspek halal dan kebersihan di pertaruhkan. Malah boleh jadi peniaga terlibat mendapat saham dosa akibat tidak menghiraukan hukum halal dan haram dan menipu pelanggan yang menaruh kepercayaan yang tinggi terhadap mereka.

Kesedaran tentang peri pentingnya menggunakan barangan halal hendaklah diperluaskan juga kepada pada produk-produk kesihatan seperti ubat-ubatan dan vitamin, produk kebersihan diri seperti sabun mandi, sabun membasuh pakaian, syampu dan lain-lain yang kemungkinan dicemari dengan lemak haiwan yang diragui.

Selain itu bagi wanita Muslimah yang gemar mengenakan mekap dan produk kecantikan diri, mereka juga sepatutnya memilih yang halal lagi suci. Ini kerana dikhuatiri terdapat produk yang menggunakan lemak haiwan yang dilarang selain bahan-bahan pembuatan kosmetik yang diragui kesuciannya. Usah hanya ingin kelihatan cantik dan menawan tetapi berkemungkinan memudaratkan kesihatan diri sendiri.

Penglibatan umat Islam dalam sektor kewangan, perbankan dan insurans yang tidak mematuhi piawaian syariah juga adalah dilarang. Ini kerana amalan kewangan yang bersandarkan kepada riba adalah haram dan selayaknya dijauhi. Malah dengan meluasnya perkhidmatan kewangan dan perbankan Islam di Malaysia umat Islam diseru beralih dengan hanya menyokong perkhidmatan yang dihalalkan.

Selain itu segala bidang pekerjaan seperti pelacuran, menjadi GRO di kelab-kelab malam, bekerja di rumah urut termasuklah segala pekerjaan yang bersangkut paut dengan aktiviti penjualan arak adalah haram. Ini kerana selain mendapat kutukan Tuhan, hasil yang diperoleh dari pada pekerjaan seperti itu tiada keberkatannya apatah lagi jika digunakan untuk menyara kehidupan sekeluarga. Sebaliknya pilihlah pekerjaan yang mulia walaupun kemungkinan pendapatannya tidak seberapa tetapi hati tenang dan tenteram kerana sentiasa di bawah lembayung rahmat-Nya.

Sedarlah betapa setiap Muslimin tertakluk kepada hukum-hakam dan segala peraturan agama. Oleh itu penggunaan barangan halal dan penglibatan dalam pekerjaan yang dibenarkan oleh syariat hendaklah dititik beratkan. Jika tidak selamanya individu Muslim menanggung dosa akibat kesilapan dan keterlanjuran diri sendiri.

Tuesday, April 22, 2014

SEGERA TUBUHKAN POLIS ADAB DI MALAYSIA



Budaya hidup yang dpenuhi dengan keseronokan semata-mata jelas menyimpang dari pada tujuan dan matlamat kehidupan manusia di atas muka bumi ini. Umat Islam secara khususnya perlu menyedari betapa Allah SWT menciptakan manusia dengan tujuan utama untuk beribadah dan mengabdikan diri kepada Nya dalam skop yang luas dan menyeluruh. Hal ini bertepatan dengan firman Allah SWT yang bermaksud;

“Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu”. (Surah al-Dzariyat:56).

Sehubungan dengan itu semua lapisan masyarakat tidak kira tua ataupun muda perlu menterjemahkan ayat ini dalam realiti kehidupan sebenar dengan berusaha untuk berbakti dan menimbun amalan baik bagi mengharap keredaan Ilahi.Perlakuan songsang segelintir masyarakat Islam yang hidup dengan hanya berfoya-foya, berseronok sepanjang masa tanpa memahami tujuan penciptaan manusia patut dibendung dan dibimbing untuk kembali kepada ajaran agama yang suci.

Perbuatan segelintir muda-mudi dan remaja Islam yang berpesta arak, terlibat dengan penyalahgunaan dadah dan pil ecstacy juga pelbagai perlakuan maksiat termasuk berkhalwat, melakukan aktiviti seks luar nikah dan lain-lain adalah keseronokan sementara yang akan sirna apabila tiba masanya. Lebih membimbangkan lagi apabila golongan ini tidak menyedari bahawa perlakuan mereka dikutuk oleh agama lagi tersasar dari pada tatasusila dan cara hidup manusia yang beragama.

Sedarlah betapa kehidupan manusia di atas muka bumi ini tidak lebih sebagai seorang pengembara yang sedang dalam perjalanan menuju ke suatu destinasi. Adalah molek bahkan merupakan sesuatu yang dituntut untuk manusia mengumpul seberapa banyak bekalan sepanjang perjalanan bagi keperluan perjalanan seharian mahupun ketika sampai ke tempat yang dituju.

Begitulah halnya dengan kehidupan dunia yang sementara yang mana setiap yang bernyawa pasti akan binasa. Apabila tiada bekalan amal yang mencukupi dapat dibawa untuk kehidupan lain yang kekal abadi pasti kehidupan disana akan lebih sukar dan menyeksakan.

Ingatlah juga bahawasanya umur pinjaman Allah SWT kepada manusia adalah terhad bukan untuk selama-lamanya. Apabila ajal datang secara tiba-tiba, tanpa disangka-sangka apatah lagi dalam keadaan sedang bergelumang dengan dosa dan maksiat kepada Allah SWT apakah yang dapat diharapkan dari pada penghabisan umur dalam keadaan yang menyedihkan seperti itu.

Lebih dari pada itu golongan rosak akhlak seperti ini perlu ditarbiyah dan dibimbing kepada jalan yang sebenar. Ini kerana mereka sebenarnya terkesima dengan keseronokan yang tiada batasan tanpa sedar bahawa mereka sebenarnya tertipu dengan nafsu dan keinginan sendiri. Mereka perlu dikejutkan dari pada lamunan dan mimpi-mimpi yang disangka indah kerana pandangan mata hati sudah tertutup dek dosa dan noda hitam yang dilakukan saban hari.

Penulis merasakan sudah tiba masanya pihak-pihak berwajib duduk semeja mencari jalan penyelesai kepada masalah umat yang tidak bertepi ini. Ia seakan barah yang sudah sampai ke tahap yang paling kritikal sehingga begitu sukar untuk dibendung lagi. Malah seluruh masyarakat seakan-akan sudah mual dengan berita-berita kerosakan akhlak yang sering didengar akhir-akhir ini.

Penulis mencadangkan agar golongan muda-mudi dan remaja Islam yang didapati hidup dengan budaya hedonisme melampau seperti ini dikuarantin sementara di pusat-pusat pemulihan akhlak yang boleh ditubuhkan oleh pihak kerajaan bagi menyedarkan mereka tentang tujuan hidup yang sebenar. Atau boleh juga golongan seperti ini ditempatkan di kem-Kem Latihan Khidmat Negara atau Kem Bina Negara untuk tempoh tertentu bagi menyedarkan mereka betapa golongan muda-mudi adalah aset yang amat berharga kepada agama, bangsa dan negara pada masa hadapan.

Pakar-pakar motivasi dan ilmuan Islam yang tersohor lagi dikenali diseluruh negara boleh dijemput untuk sama-sama membantu membimbing golongan ini supaya tidak terus tersesat dalam kehidupan yang dipenuhi dengan dosa dan maksiat setiap hari.

Cadangan penubuhan skuad penguatkuasa akhlak atau Polis Akhlak dan Polis Adab yang pernah diutarakan sebelum ini patut diperhalusi semula bagi menguatkuasakan peraturan-peraturan yang berkaitan dengan nilai moral dan akhlak yang mulia. Ini penting bagi mengelak ia terus menular dalam masyarakat sehingga menggangu ketenteraman awam dan masyarakat setempat.

Malah skop dan bidang tugas mereka boleh juga diperluaskan kepada penguatkuasaan terhadap kesalahan-kesalahan akhlak yang lain seperti berpakaian menjolok mata lagi mendedahkan aurat dikhalayak ramai. Ia dilihat sebagai sebahagian dari pada tanggungjawab pemerintah untuk melaksanakan kewajipan amar makruf dan nahi mungkar yang diperintahkan oleh agama. Kemungkinan juga model penguatkuasaan akhlak ini boleh dicontohi dari pada negara-negara lain yang sudah lama mengamalkannya lalu disesuaikan dengan persekitaran dan situasi di Malaysia.

Sesungguhnya tidak ada jalan penyelesai kepada kemelut moral dan akhlak seperti ini kecuali kembali kepada ajaran agama yang sebenar. Untuk itu juga ketika dikuarantin mereka perlu dilatih supaya sentiasa mengerjakan solat lima waktu selain dilibatkan dengan aktiviti-aktiviti berfaedah seperti bergotong royong dan aktiviti kemasyarakatan yang lain. Modul asas-asas akidah, syariah dan akhlak juga molek disampaikan kepada mereka sebagai bekalan mengharungi liku-liku hidup seharian apabila kembali kepada semula ke pangkuan masyarakat.

Mudah-mudahan kalaupun tidak semuanya insaf dan bertaubat dari pada terus berbuat dosa dan maksiat sepanjang masa, diharapkan lahirlah benih-benih yang baik dari pada program pemulihan tersebut lalu dicampakkan ke dalam masyarakat dan ia tumbuh serta bermanfaat kepada yang lain. Persoalannya jika ada negara tertentu boleh menguatkuasakan undang-undang moral sehingga boleh menghukum artis memandu secara mabuk dan penyalahgunaan dadah yang melampau di pusat pemulihan akhlak serta dikehendaki melakukan aktiviti kemasyarakatan selama berbulan-bulan lamanya, mengapa tidak kita mencontohi mereka bagi membendung gejala moral yang semakin bernanah ini.

Monday, February 10, 2014

Jadikan Februari Bulan Kasih Sayang


Insiden pergaduhan ketika perlawanan bola sepak tanah air dilihat sebagai sesuatu yang boleh mencalarkan imej pertandingan bola sepak negara. Beberapa kejadian yang tidak diingini yang melibatkan pemain mahupun penyokong fanatik akan menyebabkan hilangnya semangat persaudaraan dan nilai kasih sayang sesama anggota masyarakat. Hal yang seperti ini jika dibiarkan berpanjangan akan menyebabkan industri bola sepak tanah air sekali lagi mengalami era kemerosotan setelah mula menampakkan peningkatan hasil sokongan padu penyokong yang memenuhi setiap ruang stadium setiap kali pertandingan berlangsung.

Di sudut pandang yang lain alangkah moleknya jika pertandingan bola sepak negara dijadikan wadah untuk memupuk nilai kasih sayang dan persaudaraan setiap anggota masyarakat. Apatah lagi yang senegara dan sebangsa. Malahan jika diteliti majoriti yang berkunjung ke stadium merupakan rakan seagama, yang bertuhankan Allah Yang Maha Esa dan menghadap ke arah kiblat yang sama.

Adalah sesuatu yang amat memalukan apabila pergaduhan sesama bangsa dan agama menjadi tontonan orang lain yang langsung tidak mengambil peduli akan pertandingan ini. Bahkan mereka sibuk dengan hal ehwal sendiri mahupun perniagaan masing-masing hingga meraih keuntungan hasil perbalahan dan percakaran sesama sendiri. Lebih buruk lagi apabila terdapat pihak tertentu yang kemungkinan menaja judi bola sepak hingga terlibat dengan gejala rasuah yang merugikan.

Justeru itu, penyokong dan peminat yang sayangkan pasukan masing-masing dinasihatkan supaya tidak terlalu fanatik dengan mencetuskan provokasi melampau hingga mencetuskan pergaduhan. Usah berbuat dosa dengan mencaci maki dan memaki hamun saudara sendiri yang boleh jadi turut disaksikan oleh anak-anak kecil yang kemudian meniru perbuatan tidak senonoh lagi mencemarkan maruah diri sendiri.

Anggaplah kunjungan ke stadium bagi menyaksikan perlawanan bola sepak sebagai suatu dari pada bentuk hiburan dan aktiviti santai bersama keluarga dan menghilangkan penat bekerja seharian. Akhirnya setelah tamat perlawanan nilai ukhuwah yang sedia terjalin kembali erat dan bertaut sepanjang masa. Ingatlah juga betapa perintah agama seperti solat lima waktu tidak sepatutnya diabaikan hanya kerana bergegas ke stadium untuk mendapatkan tempat duduk yang selesa.

Di sudut yang lain pertandingan merebut kerusi Dewan Undangan Negeri Kajang yang akan berlangsung tidak lama lagi juga tidak kurang hebatnya. Realitinya setiap kali sesi pemilihan wakil rakyat yang baharu diadakan ada sahaja insiden-insiden buruk yang melibatkan penyokong-penyokong parti bertanding dilaporkan di media massa. Ada kemungkinan keghairahan untuk menang dan provokasi melampau antara satu sama lain menyumbang kepada berlakunya perkara-perkara yang tidak diingini.

Perkara yang seperti ini sekali lagi menyebabkan nilai kasih sayang dan semangat persaudaraan sesama anggota masyarakat hilang dek kerana tidak mengerti dan memahami tujuan pemilihan wakil rakyat yang diadakan.

Adalah lebih baik jika semua pihak bersabar dan bertenang hingga menjadi rasional dan lebih matang bagi memilih wakil rakyat yang sanggup berjuang bagi membawa suara rakyat dan keluhan mereka kepada pihak atasan. Usah terlalu taksub dalam membuat pilihan hingga pandangan mata hati tertutup dari pada melihat kebenaran. Malah umat Islam secara khususnya diseru menilai dengan neraca agama dan syariat bagi memilih pemimpin yang benar-benar layak mentadbir negara demi kepentingan agama dan survival umat Islam di negara sendiri. Apa yang pasti pergaduhan dan perselisihan tidak akan menyelesaikan apa-apa malah menyumbang kepada terjadinya masalah lain yang kemungkinan sukar diatasi.

Sempena Bulan Februari ini juga, umat Islam secara khususnya diingatkan supaya tidak terlibat merayakan sambutan hari Valentine yang tidak diketahui asal usulnya lagi tidak sesuai dengan kehendak syariat. Walaupun ia dianggap sebagai hari untuk berkasih sayang yang secara umumnya baik tetapi realitinya banyak gejala dosa dan maksiat berlaku kesan dari pada salah faham segelintir muda-mudi yang terlalu sukakan hiburan dan keseronokan melampaui batas.

Lebih membimbangkan apabila hari Valentine dijadikan hari untuk melakukan maksiat, berkhalwat dan bersekedudukan hingga sembilan bulan yang akan datang gemparlah negara sekali lagi dengan jenayah buang bayi yang terus berleluasa natijah dari pada perbuatan terkutuk yang dilaknat agama.

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-71 yang bersidang pada 22-24 Nov 2005 telah memfatwakan bahawa amalan merayakan Valentine’s Day tidak pernah dianjurkan oleh Islam. Perayaan tersebut dilihat mempunyai unsur-unsur agama Kristian dan amalannya yang bercampur aduk dengan perbuatan maksiat adalah bercanggah dan dilarang oleh Islam.

Oleh itu masyarakat Islam diseru untuk patuh kepada fatwa sedia ada tidak terlibat meraikan hari Valentine dengan apa cara sekalipun kerana tidak sesuai dengan ajaran Islam dan adat budaya ketimuran. Nabi Muhammad SAW diriwayatkan bersabda maksudnya; “Barang siapa yang menyerupai sesuatu kaum maka dia termasuk dari pada kalangan mereka”.

Sebaiknya nilai kasih sayang antara setiap anggota masyarakat, jiran tetangga, sahabat handai, keluarga mahupun rakan sebaya hendaklah didasari dengan peraturan agama agar tidak terlibat berbuat dosa dan kemungkaran yang mengundang kemurkaan Allah SWT.

Syariat Islam yang mulia juga tidak pernah mempromosikan kasih sayang untuk disambut pada hari-hari tertentu malah nilai kasih sayang adalah termasuk akhlak Islam yang mulia yang tertanam dalam hati sanubari para Muslimin.
Sungguhpun begitu adalah molek jika ketibaan Bulan Februari setiap tahun digunakan untuk mempererat hubungan persaudaraan, kekeluargaan dan rakan-taulan agar menjadi ummah yang kuat lagi bersatu padu bagi menggantikan amalan songsang menyambut hari Valentine. Yang lebih utama ialah bagaimana umat Islam mampu mencontohi akhlak dan nilai kasih sayang Nabi SAW yang bukan sahaja kepada manusia tetapi turut dirasai oleh haiwan seperti unta dan batang kurma yang tidak bernyawa.